Menelusuri Jejak Bahasa Adam di Austronesia [part 3]

“Hal yang penting dalam sains bukanlah menemukan fakta sebanyak-banyaknya, tetapi menemukan cara pandang baru terhadap fakta-fakta tersebut” – Sir William Bragg (1862-1942)

Rumpun bahasa Austronesia adalah rumpun bahasa terbesar di dunia yang terdiri dari sekitar 1.200 bahasa, mewakili seperlima dari total dunia. Diperkirakan ada  sekitar 386 juta orang (4,9% dari populasi dunia ) penuturnya saat ini.  

Tersebar di wilayah yang sangat luas mulai dari Madagaskar di barat hingga Pulau Timur di timur, dan dari Hawaii di utara hingga Selandia Baru di selatan, termasuk semenanjung malaya, kepulauan Asia Tenggara, sebagian besar pulau di bagian tengah dan Pasifik Selatan, serta Taiwan. 

Istilah Austronesia sendiri dimunculkan oleh Wilhelm Schmidt . Kata ini berasal dari bahasa Jerman austronesisch , yang didasarkan dari kata Latin “austro” (selatan), dan kata Yunani “nisos” (pulau).

Sejak abad ke 17 hingga hari ini, telah banyak ahli bahasa dunia yang terjun dalam penelitian rumpun bahasa Austronesia.

Pada 1706, sarjana Belanda Adriaan Reland pertama kali mengamati kesamaan antara bahasa yang digunakan di Kepulauan Melayu dan oleh orang-orang di pulau-pulau di Samudra Pasifik. Pengamatan tersebut menggunakan daftar kata yang dikumpulkan pada awal 1616 oleh rekan-rekan Reland, penjelajah Jacob Le Maire dan Willem Schouten. (Asya Pereltsvaig.  2012: 143)

William Marsden (1754-1836), seorang orientalis Inggris, ahli bahasa, numismatist, dan pelopor dalam studi ilmiah Indonesia, dalam bukunya On the Polynesian or East Insular Languages mengemukakan keserumpunan antara bahasa Melayu dan bahasa Polinesia. 

John Crawfurd (1783-1868) seorang dokter Skotlandia, administrator, diplomat kolonial, dan penulis, terkenal karena karyanya pada bahasa Asia, Sejarah Kepulauan India, dan perannya dalam mendirikan Singapura sebagai Residen Inggris terakhir di Singapura.

Pada tahun 1808 Crawfurd dikirim ke Penang, di mana ia menerapkan dirinya untuk mempelajari bahasa dan budaya Melayu. Di Penang ia bertemu Stamford Raffles untuk pertama kalinya. 

Pada November 1811, Raffles ditunjuk sebagai Gubernur Letnan Jawa, sementara Crawfurd diangkat menjabat Residen Gubernur di Pengadilan Yogyakarta. Sebagai Residen, Crawfurd juga mengejar studi tentang bahasa Jawa, dan membina hubungan pribadi dengan bangsawan Jawa dan sastrawan. Dia terkesan dengan musik Jawa. (Bennett Zon. 2007: 31)

Pada tahun 1848 dalam bukunya On the Malayan and Polynesian Languages and Races, John Crawfurd membantah pendapat Marsden yang mengemukakan keserumpunan antara bahasa Melayu dan bahasa Polinesia – John Crawfurd menyatakan bahwa bahasa-bahasa itu tidak menunjukkan kesamaan.

Author: fadlybahari

Penjelajah dan Pengumpul Esensi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s