Jejak Pedagang Nusantara di Asia Tengah pada Masa Kuno (Bagian 2)

Dalam tulisan “Jejak Pedagang Nusantara di Asia Tengah pada Masa Kuno” telah saya bahas mengenai kata “tukar” (dalam bahasa Indonesia) yang saya duga berasal dari kata “tuccar“, yakni sebutan “pedagang” dalam bahasa orang Turks (Turki), merujuk pada nama bangsa Tocharia yang berdagang dengan mereka dalam kurun waktu yang sangat lama.

Orang Tocharia sendiri, oleh sarjana moderen dianggap sebagai orang Indo-Eropa yang mendiami negeri-negeri Oasis di tepi utara cekungan Tarim (hari ini masuk dalam wilayah Xinjiang, Cina) pada masa kuno.

Selain kata “tuccar” yang terkait dengan kata “tukar” dalam bahasa Indonesia, di kawasan ini ada pula sebutan “suli“, yaitu sebutan orang Khotan bagi semua pedagang yang berinteraksi dengan mereka.

Informasi ini terdapat dalam buku Russell Fraser yang berjudul “Sojourner in Islamic Lands“. Dalam buku ini Russell Fraser mengungkap: “Orang-orang Khotan mengenal semua pedagang sebagai “suli”, [yaitu] sebutan [khusus] untuk orang Sogdiana, walau pun pada kenyataannya bisa jadi pedagang itu bukan orang Sogdiana.

Yang menarik karena dalam bahasa tae’ (bahasa daerah yang digunakan di Sulawesi selatan) terdapat kata “Suli” yang artinya: “mahal”. Tentunya makna dalam bahasa Tae’ ini ada keterkaitan dengan penyebutan “Suli”  bagi kelompok pedagang, bahwa mungkin mereka disebut demikian karena barang dagangan mereka yang mahal harganya.

Di sisi lain, seperti halnya kata “tukar“, kata “suli” ini pun pada dasarnya menunjukkan adanya jejak Nusantara di Asia Tengah pada masa kuno.

Dalam buku “Jalur Sutra: Dua Ribu Tahun di Jantung Asia” yang pada halaman 71 hingga halaman 86, Frances Wood memang ada membahas bahwa Penyebaran perdagangan dan agama di wilayah Asia tengah pada zaman kuno dilakukan oleh orang-orang Tocharia dan Sogdia.

Jadi, dapat kita lihat bahwa dua bangsa yang mendominasi perdagangan di Asia tengah pada zaman kuno, pada kenyataannya, memiliki “hubungan” dengan kata dalam bahasa di Nusantara yang akrab digunakan dalam aktifitas perdagangan. Yakni kata “tukar” (bahasa Indonesia) terkait dengan bangsa Tocharia, dan kata “Suli” (bahasa Tae’ artinya “mahal”) yang terkait dengan bangsa Sogdia.

Terhadap hal ini, kita bisa saja membangun asumsi bahwa bangsa Tocharia dan bangsa Sogdia bisa jadi adalah dua bangsa dari Nusantara yang bermigrasi ke wilayah Asia tengah pada zaman kuno, dan karena menguasai kemampuan navigasi pelayaran, maka, sebagian dari mereka dapat pulang pergi ke Nusantara untuk mendapatkan barang dagangannya.

Terlebih lagi, barang-barang yang mereka perdagangkan memang merupakan produk khas dari wilayah Nusantara.

Ini sebagaimana yang diungkap Russell Fraser terkait produk yang diperdagangkan oleh orang Suli atau Sogdia: “mereka berdagang rempah-rempah, …jenis obat-obatan [herbal], pewarna buah-buahan eksotis, tanaman kuliner seperti jintan, kulit kayu manis, dan jahe dalam lima jenis yang berbeda.”

Author: fadlybahari

Penjelajah dan Pengumpul Esensi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s