Penyebutan Palung Filipina (Philippine Trench) dalam Naskah I La Galigo

Sebelum memasuki topik utama pembahasan ini, ada baiknya untuk terlebih dulu mengurai secara singkat profil, dan beberapa hal yang sejauh ini telah berlangsung dalam khazanah penelitian naskah I La Galigo.

Sebagai Manuskript yang telah masuk dalam daftar memori dunia UNESCO, dan dengan reputasinya sebagai karya sastra terbesar dan terpanjang, sebagaimana yang diungkap R. A. Kern dalam Catalogus Van de Boegineesche Tot De I La Galigocyclus Behoorende Handscriften Der Leidsche Universiteitbibliotheek yang diterbitkan tahun 1939  oleh Universiteitbibliotheek Leiden, naskah I La Galigo menjadi subjek penelitian dari banyak akademisi dan ilmuwan dari seluruh penjuru dunia.

Menurut Sirtjof Koolhof, Naskah I La Galigo merupakan naskah terpanjang di dunia – mencapai sekitar 300.000 baris, jauh melampaui Epos Mahabarata (160.000 – 200.000 baris).

Pada tataran tertentu, beberapa ilmuwan jelas-jelas mengungkapkan penolakan mereka, bahwa agar I La Galigo tidak dijadikan bahan penelitian sejarah.

Pelras misalahnya, dalam buku Manusia Bugis (Nalar: 2005), pada catatan kaki di halaman 55 – 57, mengurai beberapa ungkapan keberatan dari Ilmuwan. Berikut ini catatan kaki tersebut saya kutip secara utuh:

Sesuai dengan apa yang telah saya bayangkan lebih dulu, sejumlah rekan (antara lain Andaya, Caldwell, dan Koolhof) mengecam saya karena saya memakai La Galigo sebagai bahan historis. – Koolhof (158 [3], 2002; 157) misalnya menyatakan keberatannya atas alasan bahwa La Galigo “Is more of ideological than of historical significance”

Pendapat ini saya setujui memang; namun tidak berarti bahwa teks ini, secara tidak sengaja, tidak mengandung butir-butir yang mencerminkan suatu keadaan yang berlaku pada masa karya itu dijadikan naskah tertulis, atau bahkan suatu keadaan yang sudah tidak berlaku lagi pada masa itu tetapi masih bertahan dalam tradisi lisan; sedangkan kesenjangan yang nyata antara ideologi, sistem pemerintahan dan geografi politik yang digambarkan dalam La Galigo dengan apa yang tergambar dalam pasal-pasal awal dari kronik-kronik sejarah tetap perlu dijelaskan.

Adapun Andaya juga meragukan bahwa “Through the use of the I La Galigo and other tradition (…) it is possible to obtain a picture of the political situation an state of civilization in South and Central Sulawesi and the surrounding World before the fourteenth century” : kalau “political situation” diartikan sebagai suatu geografi politik dan suatu gambaran mengenai hubungan antara kerajaan yang pernah terwujud dalam wilayah itu, saya setuju; namun jika diartikan dari sudut pandang sistem pemerintahan dan pelapisan masyarakat, ini masih bisa diperdebatkan.

Katanya lebih lanjut: “At this stage of South Sulawesi studies, it would have been better if Pelras had avoided the temptation to “fill the gap” ; sebenarnya “godaan” tersebut tidak timbul secara spontan pada diri saya, tetapi termasuk “pesanan” penerbit yang, pada tahun 1989, minta supaya saya menulis tentang prasejarah, sejarah, keadaan masyarakat dan kebudayaan tradisional orang Bugis sebelum disentuh oleh pengaruh luar, dan gejala modernisasi yang mereka alami sebagai akibat pengaruh itu.

Bagi saya, jelaslah: saya harus menjelaskan bahwa masyarakat Bugis sejak dulu tidak pernah tertutup dan saya harus memperlihatkan kesinambungan interaksi antara mereka dengan dunia luar dari semula sampai dewasa ini.

Untuk itu saya tidak bisa mengosongkan sama sekali periode antara prasejarah dan abad ke-15, dengan mengabaikan bahan-bahan berharga yang tertanam dalam La Galigo; sekurang-kurangnya, cara bagaimana sebagian besar cendikiawan Bugis masa kini masih membayangkan masa lampau bangsa mereka tidak boleh diabaikan.

Caldwell (The Journal of Southeast Asian Studies, 30 (2), 1999 : 380-81) juga tidak seberapa percaya … “the possibility of seeking in these texts a credible picture of Bugis civilization (…) in the times before reliably established texts become available”.  Namun, selanjutnya dia tulis: “In setting out his interpretation clearly and in detail, Pelras has provided a valuable service to scholars who do not agree with him, by providing a number of testable hypotheses, which he hopes archeologists will address” (…)

Demikianlah beberapa catatan Pelras terkait keberatan yang dialamatkan beberapa pihak terhadapnya, karena menggunakan I La Galigo sebagai bahan rujukan historis.

Author: fadlybahari

Penjelajah dan Pengumpul Esensi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s