Hawa: Aku adalah semua yang telah dan akan terjadi (Sang Pemohon Umur Panjang dan Konsekuensi yang Ia Dapatkan)

Jauh di ribuan tahun yang lalu, ketika doa dari bumi yang memanjat ke langit belum seramai hari ini, dari sebuah puncak gunung yang hening dan dingin, di suatu sisi bumi yang terpencil, sebuah doa membelah langit malam – meluncur deras ke langit tertinggi.

Diiringi tangisan sedu sedan, untaian kalimat doa beserta ikrar itu tercetus ke angkasa. Makhluk-makhluk di alam yang mendengar… dibuatnya tertegun, tak terkecuali para malaikat penjaga langit. 

Sementara itu, di atas singgasana-Nya, Tuhan yang mendengar doa itu mengangguk pelan menyertai tatapannya yang tajam menusuk ke sang pendoa.

Malam itu, awal bencana terbesar dalam sejarah umat manusia dimulai. Itu adalah bencana terbesar kedua,setelah yang pertama yaitu saat diusirnya nenek moyang manusia keluar dari surga. Uniknya, penyebab terjadinya bencana masihlah orang yang sama.

***

Ribuan tahun kemudian, di zaman ketika ilmu navigasi pelayaran merupakan teknologi mutakhir, dan keterampilan mengarungi samudera adalah suatu keahlian yang sangat dihargai, sang pemohon umur panjang yang telah memasuki usia ribuan tahunnya, mulai menikmati keagungan dirinya yang ditinggikan dalam peradaban manusia. 

Ia perkenankan dirinya dimitologisasi dalam berbagai bentuk metafora. Kadang disebut dewi kesuburan, dewi berburu, tapi yang paling populer adalah sebagai dewi fajar dan terutama ibu bumi. 

Kuil-kuil pemujaan dirinya tersebar di berbagi kota-kota besar, dari wilayah ujung timur ke hingga ke wilayah ujung barat bumi. Dari wilayah yang beriklim panas hingga ke wilayah yang beriklim dingin dan bersalju. 

Dari negara yang telah mengembangkan struktur Akropolis hingga ke komunitas suku yang bertradisi hidup nomaden, mengembara di alam bebas.

Kota-kota kerajaan yang telah maju, saling berlomba-lomba menggelar festival perayaan tahunan yang dibuat khusus untuk dirinya. Yang terutama bertujuan untuk menarik berkah dan dukungannya. Minimal, mereka  dapat menyenangkan hatinya sehingga tidak dimusuhi.

Ikrar yang ia cetuskan saat memohon umur panjang yaitu senantiasa mengantarkan cahaya untuk menghilangkan kegelapan yang menindas umat manusia, mulai ia abaikan. Bahkan dalam banyak kasus ia malah menjadi pemicu terjadinya perselisihan dan peperangan antar negara.

Bertindak sebagai “invisible hand” yang mengontrol para raja adalah hal yang mudah ia lakukan. Bahkan, di setiap masa yang ia lalui, ia banyak menjadikan raja-raja besar sebagai suaminya. Yang menolak akan mendapat hukuman, dan biasanya terbunuh.

Hal ini misalnya diriwayatkan dalam komposisi sastra Sumeria, Enmerkar and the lord of Aratta, yang diperkirakan berasal dari sekitar tahun 2700 SM, menceritakan bagaimana Enmerkar (raja Uruk), yang ingin membangun sebuah kuil untuk Dewi Inanna (sebutan sang pemohon umur panjang dalam budaya bangsa itu), menggunakan berbagai strategi untuk mendapatkan lapis lazuli, perak, dan emas dari Negara Aratta, yang kebetulan juga memuja Dewi Inanna. 

Hal-hal yang Muncul Dalam Peradaban Manusia Seiring Hawa Berumur Ribuan Tahun

Dalam tulisan “Ini Personifikasi Hawa di Masa Kuno“, telah saya bahas mengenai  beberapa sosok dewi yang nampaknya merupakan wujud personifikasi Hawa di masa kuno. Dalam tulisan tersebut, yang merupakan seri lanjutan tulisan-tulisan sebelumnya, seperti: Jejak Dewi Fajar di Pegunungan LatimojongSejarah Berhala Uzza, Sang Dewi FajarIshanapura (Negeri Timur Laut) Sebutan Kawasan Nusantara di Masa KunoRahasia Kuno yang Terpendam di Gunung Latimojong, telah pula saya urai aspek filosofis yang mendasari lahirnya personifikasi tersebut.

Salah satu diantara personifikasi Hawa tersebut adalah Dewi Ushas (Dewi Fajar dalam tradisi Hindu), yang dalam Rigveda pada hymne 7.77 disebutkan telah memohon agar diberi umur panjang. berikut ini hymne tersebut kembali saya kutip: “dia juga mengajukan petisi untuk diberikan umur panjang, karena dia konsisten mengingatkan orang-orang akan waktu yang terbatas di bumi”.

Yang menarik adalah karena walaupun dalam hymne-hymne Rigveda selanjutnya tidak ditemukan pembahasan lanjutan secara spesifik mengenai “petisi umur panjang” tersebut, namun, beberapa figur dewa dewi yang disebutkan dalam catatan-catatan kuno India, faktanya, tetap memperlihatkan adanya benang merah.

Sebelum lebih jauh membahas tema ini, ada baiknya pembaca terlebih dahulu memahami model penggambaran dewa dewi dalam mitologi India. Yaitu bahwa umumnya sosok dewa dewi tersebut memiliki beberapa nama, yang mana tiap nama tersebut merupakan ekspresi dari aspek atau atribut yang ingin ditonjolkan atau yang ingin dipersonifikasi dari sosok dewa dewi tersebut.

Terkait Dewi Ushas atau Dewi Fajar, dalam mitologi India disebut sebagai istri dari Dewa Surya, sementara, Surya adalah salah satu dari delapan bentuk (ashta murti) Dewa Siwa, jadi, dengan demikian kita dapat melihat aspek lain dari dewi Ushas pada istri Dewa Siwa.

Istri Dewa Siwa, Parvati, dikenal sebagai dewi ibu dalam agama Hindu, dan memiliki banyak atribut dan aspek. Setiap aspeknya diekspresikan dengan nama yang berbeda, memberinya lebih dari 100 nama dalam kisah-kisah Hindu regional India.

Lilith: Iblis Wanita Paling Ditakuti di Dunia Kuno

Secara historis, nama Lilith pertama kali ditemukan muncul dalam Tablet XII dari Epic Gilgamesh, puisi terkenal dari Mesopotamia kuno sekitar 2100 SM, disebut “Lilitu” yang berarti “iblis wanita” atau juga “setan angin dan badai.”

Dalam legenda kuno dan abad pertengahan, Lilith dipandang sebagai penjelmaan nafsu, penyebab pria disesatkan, penyihir, pembunuh wanita dan anak-anak. Legendanya juga terkait dengan cerita pertama tentang vampir. 

Dianggap Istri Adam (Sebelum Hawa)

Dalam beberapa tulisan mistik Yahudi dia dikatakan sebagai istri pertama Adam (sebelum kehadiran Hawa). Ia dikatakan secara sukarela meninggalkan Taman Eden.

The Alphabet of Ben Sira, salah satu parodi sastra paling awal dalam sastra Ibrani, sejauh ini dianggap sebagai salah satu sumber yang secara jelas mengisahkan Lilith sebagai istri pertama Adam. Berikut ini cuplikan kisahnya:

Ketika putranya yang masih muda jatuh sakit, Raja Nebukadnezar memerintahkan agar anaknya disembuhkan. 

“Sembuhkan anakku. Jika tidak, aku akan membunuhmu.” kata Nebukadnezar.

Ben Sira segera duduk dan menulis jimat dengan Nama Suci, dan dia menuliskan di atasnya para malaikat yang bertanggung jawab atas pengobatan dengan nama, bentuk, dan gambar mereka, dan dengan sayap, tangan, dan kaki mereka. 

Melihat jimat itu, Nebukadnezar bertanya: “Siapa ini?”

“Malaikat yang bertanggung jawab atas pengobatan: Senoy, Sansenoy dan Semangelof,” jawab Ben Sira.

Ben Sira lalu mengisahkan: Ketika Tuhan menciptakan Adam, yang sendirian, Dia berkata, “Tidak baik bagi manusia untuk sendirian”, lalu Dia juga menciptakan seorang wanita, dari tanah, seperti Dia telah menciptakan Adam sendiri, dan memanggilnya Lilith. 

Adam dan Lilith segera mulai bertengkar. Lilith berkata, “Aku tidak akan berbaring di bawah.” 

Adam juga berkata, “Aku tidak akan berbaring di bawahmu, tetapi hanya di atas. Karena kamu cocok hanya di posisi terbawah, sedangkan aku yang superior.” 

Lilith menjawab, “Kita sama satu sama lain, karena kita berdua diciptakan dari tanah.” 

Mereka berdua tidak mau mendengarkan satu sama lain. Menyadari hal ini, Lilith lalu mengucapkan nama yang tak terlukiskan dan terbang ke udara. 

Adam berdiri dalam doa di hadapan Penciptanya: “Penguasa alam semesta! wanita yang kamu berikan padaku telah melarikan diri.” 

Tuhan lalu mengirim ketiga malaikat ini untuk membawanya kembali. [nama ketiga malaikat ini yang dituliskan Ben Sira dalam jimat untuk anak Nebukadnezar]

Kata Tuhan kepada Adam: “Jika dia setuju untuk kembali, maka itu hal yang baik, Jika tidak, dia harus merelakan seratus anaknya mati setiap hari.”

Para malaikat meninggalkan Tuhan dan mengejar Lilith, yang mereka dapati di tengah laut, di perairan yang perkasa di mana orang Mesir ditakdirkan untuk tenggelam [laut merah].

Umur Panjang Hawa dan Konsekuensinya

Jauh di ribuan tahun yang lalu, ketika doa dari bumi yang memanjat ke langit belum seramai hari ini, dari sebuah puncak gunung yang hening dan dingin, di suatu sisi bumi yang terpencil, sebuah doa membelah langit malam – meluncur deras ke langit tertinggi.

Diiringi tangisan sedu sedan, untaian kalimat doa beserta ikrar itu tercetus ke angkasa. Makhluk-makhluk di alam yang mendengar… dibuatnya tertegun, tak terkecuali para malaikat penjaga langit. 

Sementara itu, di atas singgasana-Nya, Tuhan yang mendengar doa itu mengangguk pelan menyertai tatapannya yang tajam menusuk ke sang pendoa.

Malam itu, awal bencana terbesar dalam sejarah umat manusia dimulai. Itu adalah bencana terbesar kedua,setelah yang pertama yaitu saat diusirnya nenek moyang manusia keluar dari surga. Uniknya, penyebab terjadinya bencana masihlah orang yang sama.

***

Ribuan tahun kemudian, di zaman ketika ilmu navigasi pelayaran merupakan teknologi mutakhir, dan keterampilan mengarungi samudera adalah suatu keahlian yang sangat dihargai, sang pemohon umur panjang yang telah memasuki usia ribuan tahunnya, mulai menikmati keagungan dirinya yang ditinggikan dalam peradaban manusia. 

Ia perkenankan dirinya dimitologisasi dalam berbagai bentuk metafora. Kadang disebut dewi kesuburan, dewi berburu, tapi yang paling populer adalah sebagai dewi fajar dan terutama ibu bumi. 

Kuil-kuil pemujaan dirinya tersebar di berbagi kota-kota besar, dari wilayah ujung timur ke hingga ke wilayah ujung barat bumi. Dari wilayah yang beriklim panas hingga ke wilayah yang beriklim dingin dan bersalju. 

Dari negara yang telah mengembangkan struktur Akropolis hingga ke komunitas suku yang bertradisi hidup nomaden, mengembara di alam bebas.

Kota-kota kerajaan yang telah maju, saling berlomba-lomba menggelar festival perayaan tahunan yang dibuat khusus untuk dirinya. Yang terutama bertujuan untuk menarik berkah dan dukungannya. Minimal, mereka  dapat menyenangkan hatinya sehingga tidak dimusuhi.

Ikrar yang ia cetuskan saat memohon umur panjang yaitu senantiasa mengantarkan cahaya untuk menghilangkan kegelapan yang menindas umat manusia, mulai ia abaikan. Bahkan dalam banyak kasus ia malah menjadi pemicu terjadinya perselisihan dan peperangan antar negara.

Bertindak sebagai “invisible hand” yang mengontrol para raja adalah hal yang mudah ia lakukan. Bahkan, di setiap masa yang ia lalui, ia banyak menjadikan raja-raja besar sebagai suaminya. Yang menolak akan mendapat hukuman, dan biasanya terbunuh.

Hal ini misalnya diriwayatkan dalam komposisi sastra Sumeria, Enmerkar and the lord of Aratta, yang diperkirakan berasal dari sekitar tahun 2700 SM, menceritakan bagaimana Enmerkar (raja Uruk), yang ingin membangun sebuah kuil untuk Dewi Inanna (sebutan sang pemohon umur panjang dalam budaya bangsa itu), menggunakan berbagai strategi untuk mendapatkan lapis lazuli, perak, dan emas dari Negara Aratta, yang kebetulan juga memuja Dewi Inanna. 

Misteri Gua Tempat Jasad Nabi Adam Disemayamkan

Tradisi Yahudi dan Islam umumnya menganggap pemakaman atau tempat peristirahatan terakhir Adam terletak di Gua Machpelah atau biasa juga disebut  “Cave of the Patriarchs” (gua para leluhur), terletak Hebron, Tepi barat.

Sementara itu, Tradisi Kristiani umumnya menempatkannya di Yerusalem, di bawah tempat Yesus disalibkan, yang biasa disebut “Cave of Treasures“. 

Meskipun pendapat tradisi Yahudi dan Islam berbeda dengan pendapat tradisi Kristiani mengenai letak makam Nabi Adam, namun Ketiga tradisi ini senada dalam mengatakan bahwa Seth bertanggung jawab atas penguburan ayahnya Adam.

Dalam naskah The Forgotten Books of Eden (tulisan-tulisan kuasi-Alkitabiah yang tidak pernah mencapai status kanonik, tapi dimasukkan dalam salah satu dari Apocrypha resmi, atau biasa juga disebut Pseudepigrapha Perjanjian Lama) ada memuat kisah hari-hari awal kehidupan Adam dan Hawa di dunia, kelahiran anak-anak mereka, hingga pula saat kematian Adam.

Pada Bab VIII The Forgotten Books of Eden, bagian di mana Adam memberikan kata-kata terakhir sebelum meninggal, terdapat kalimat yang secara spesifik menjelaskan permintaan adam kepada Seth bagaimana jasadnya mesti diperlakukan.

Yaitu bahwa setelah meninggal dunia, ia meminta agar tubuhnya dibungkus dengan Myrrh (mur), Aloes (gaharu), dan Cassia (kulit pohon cassia atau kayu manis Cina), dan tinggalkan di gua tempat ia tinggal selama ini bersama Hawa dan semua bukti tanda mata atau kenang-kenangan yang telah diberikan Tuhan.

Terdapat pula kalimat yang menunjukkan bahwa Adam telah memprediksi akan terjadi Banjir Bah, dan karena itu ia meminta agar jasadnya dibawa bersama kapal yang dibuat keturunannya pada saat itu.

Setelah menyempatkan memberi nasehat, bahwa jangan berbuat dosa, tetap suci dan berlaku adil, Percaya kepada Tuhan, hindari godaan setan, dan bahwa nasehat tersebut haruslah disampaikan secara turun temurun ke generasi-generasi selanjutnya, Adam kembali mengingatkan bagaimana jasadnya diperlakukan dan di mana jasadnya mesti diletakkan setelah banjir bah surut.

Ia mengatakan bahwa mereka yang pergi bersama kapal pada saat banjir bah terjadi, agar senantiasa menjaga keberadaan emas, dupa, dan mur ada bersama dengan tubuhnya, dan ketika banjir surut, tubuhnya beserta emas, dupa,  dan mur, agar diletakkan di tengah-tengah bumi.

Berita tentang diamankannya jasad Nabi Adam di atas kapal Nabi Nuh saat banjir bah terjadi, juga disampaikan al-Tabari. Hal ini dapat anda baca pada halaman 334, buku History of al-Tabari Vol. 1, The: General Introduction and From the Creation to the Flood, yang dialihbahasakan oleh Franz Rosenthal. 

Selain itu, disampaikan pula  Ibnu Katsir dalam naskah al-Bidayah wa an-Nihayah, yang ada kemungkinan merujuk pada al Tabari, karena dalam beberapa catatan disebutkan bahwa dalam hal tertentu Ibnu Katsir mengandalkan riwayat yang disampaikan al Tabari.

Setelah Hawa Memohon Umur Panjang

Ilustrasi mother earth (gambar: pinterest.ch/cowfluff)

Dalam tulisan “Mengenal Personifikasi Hawa di Masa Kuno“, telah saya bahas mengenai  beberapa sosok dewi yang nampaknya merupakan wujud personifikasi Hawa di masa kuno.

Dalam tulisan tersebut, yang merupakan seri lanjutan tulisan-tulisan sebelumnya, seperti: Menyingkap Jejak Dewi Fajar di Pegunungan LatimojongSejarah Berhala Uzza, Sang Dewi Fajar“Negeri Timur Laut” Sebutan Kawasan Nusantara di Masa KunoRahasia Kuno yang Terpendam di Gunung Latimojong, telah pula saya urai aspek filosofis yang mendasari lahirnya personifikasi tersebut.

Salah satu diantara personifikasi Hawa tersebut adalah Dewi Ushas (Dewi Fajar dalam tradisi Hindu), yang dalam Rigveda pada hymne 7.77 disebutkan telah memohon agar diberi umur panjang. berikut ini hymne tersebut kembali saya kutip: “dia juga mengajukan petisi untuk diberikan umur panjang, karena dia konsisten mengingatkan orang-orang akan waktu yang terbatas di bumi”.

Yang menarik adalah karena walaupun dalam hymne-hymne Rigveda selanjutnya tidak ditemukan pembahasan lanjutan secara spesifik mengenai “petisi umur panjang” tersebut, namun, beberapa figur dewa dewi yang disebutkan dalam catatan-catatan kuno India, pada faktanya, tetap memperlihatkan adanya benang merah.

Sebelum lebih jauh membahas tema ini, ada baiknya pembaca terlebih dahulu memahami model penggambaran dewa dewi dalam mitologi India. Yaitu bahwa umumnya sosok dewa dewi tersebut memiliki beberapa nama, yang mana tiap nama tersebut merupakan ekspresi dari aspek atau atribut yang ingin ditonjolkan atau yang ingin dipersonifikasi dari sosok dewa dewi tersebut.

Terkait Dewi Ushas atau Dewi Fajar, yang dalam mitologi India disebut sebagai istri dari Dewa Surya, yang mana di sisi lain, Surya adalah salah satu dari delapan bentuk (ashta murti) Dewa Siwa. Dengan demikian, kita dapat melihat aspek lain dari dewi Ushas pada istri Dewa Siwa.

Istri Dewa Siwa, Parvati, dikenal sebagai dewi ibu dalam agama Hindu, dan memiliki banyak atribut dan aspek. Setiap aspeknya diekspresikan dengan nama yang berbeda, memberinya lebih dari 100 nama dalam kisah-kisah Hindu regional India. Bersama dengan Laksmi dan Saraswati , ia membentuk trinitas dewi Hindu (Tridevi).

Salah satu nama lain yang menonjol dari Parvati adalah “tara“. Untuk diketahui, kata tanah atau tanarana atau ranah, yang kita kenal dalam bahasa Indonesia, kuat dugaan saya, berasal dari nama “tara” ini. 

antara kata taratana, dan rana, nampaknya terjadi Perubahan fonetis yang umum terjadi diantara fonetis kelompok artikulatoris dental, yaitu: n, d, t, r, l. (Pembahasan mengenai metode pencermatan morfologi bahasa seperti ini dapat anda baca dalam tulisan saya lainnya: Formula Kunci Mengurai Sejarah, dan Genetik Aksara Nusantara, Formula Kunci Mengurai Sejarah).

Jadi, jika pada tulisan sebelumnya “Mengenal Personifikasi Hawa di Masa Kuno“, telah saya jelaskan bahwa sebutan “banuwa” atau “banua” berasal dari nama dewi Nuwa yang merupakan personifikasi dari Hawa, maka pada tulisan ini, lebih jauh dapat saya tunjukkan jika kata sinonim untuk banua yaitu: tana/ tanah dan rana/ ranah, juga berasal dari wujud personifikasi Ibu Hawa lainnya.

Mengenal Personifikasi Hawa di Masa Kuno

Peta hipotesis eksistensi ibu Hawa (Dokpri)

Ibu Hawa bisa dikatakan sosok yang paling sedikit mendapat pembahasan dalam literatur sejarah manusia. Nampaknya, hal ini mungkin dikarenakan sosoknya tenggelam dalam bayang-bayang kebesaran profil Adam sebagai manusia pertama.

Namun demikian, pada kenyataannya, banyaknya jejak yang ia tinggalkan di dunia jauh melampaui jejak Nabi atau sosok penting manapun dalam sejarah manusia. 

Sosok personifikasinya hadir hampir dalam semua kebudayaan besar di masa kuno, dan tersebar di seluruh penjuru dunia. Untuk memahami fakta hal ini, mengenal bagaimana sosoknya dipersonifikasi adalah satu-satunya jalan.

Dalam banyak mitologi, Nabi Adam dan Ibu Hawa disimbolisasi dalam beragam nama dan karakter. Personifikasi tersebut merupakan wujud konsekuensi dari sudut pandang bangsa-bangsa kuno dalam memahami dan mengapresiasi eksistensi sosok mereka. 

Di titik ini, Hal terpenting yang mesti dipahami adalah bahwasanya masa hidup Nabi Adam, dan terutama Ibu Hawa, jika merujuk pada literatur yang ada, bisa jadi mencapai masa hidup lebih dari seribu tahun. 

Jika dalam tradisi berbagai agama, disebutkan masa hidup Nabi Adam hampir mencapai seribu tahun (sekitar 960 tahun), maka Ibu Hawa yang ditinggal pergi, tidak ada satupun catatan yang secara spesifik menyebut berapa lama masa hidupnya. 

Dari personifikasi sosoknyalah sebagai Dewi Ushas dalam Rigveda, yang memungkinkan kita bisa mendapat sedikit gambaran, bahwa bisa jadi ia hidup lebih lama setelah meninggalnya Nabi Adam. 

Hal tersebut dapat kita cermati tersirat Pada Rigveda, hymne 7.77 : “dia juga mengajukan petisi untuk diberikan umur panjang, karena dia konsisten mengingatkan orang-orang akan waktu yang terbatas di bumi“. Tujuan permohonannya agar diberi umur panjang bisa dicermati pada hymne 1.48, yang berbunyi: “Dia yang memelihara/ merawat/ menjaga semua hal, layaknya seorang janda yang baik“. 

Secara pribadi saya membayangkan bahwa setelah ditinggal pergi suaminya, Ibu Hawa menyadari makna penting dirinya sebagai seorang ibu. Dan nampaknya ia berjuang untuk itu, untuk memastikan masa depan yang baik bagi anak cucunya. (Pemahaman ini tentu merupakan hal yang mengharukan bukan? … 🙂 … )

Fase-fase kehidupan Nabi Adam dan Ibu Hawa inilah yang kemudian termitologisasi dalam tradisi berbagai bangsa kuno. Ada mitologisasi yang menggambarkan kehadiran awal mereka di dunia, ada mitologisasi yang menggambarkan perjuangan mereka berdua, dan ada pula mitologisasi yang menggambarkan perjuangan ibu Hawa setelah ditinggal mati suaminya.

Karena itu, melalui pencermatan personifikasi mereka dalam mitologisasi tersebut, saya melihat bahwa kita sesungguhnya dapat merekonstruksi suatu gambaran besar kesejarahan berbagai bangsa kuno yang mengisi tiap stage-stage peradaban dunia dalam durasi waktu ribuan tahun di masa lalu. 

Hal Ini dapat dimungkinkan dengan mencermati fase kehidupan manakah dari Nabi Adam dan Ibu Hawa yang menjadi tema mitologisasi dari bangsa-bangsa kuno tersebut.

Dan berikut ini beberapa bentuk mitologisasi tersebut…