Indonesia telah menjalankan de-dolarisasi dan, apakah akan Bergabung ke BRICS?

0 Shares
Reading Time: 3 minutes

Berbicara pada konferensi pers setelah pertemuan dewan gubernur bulan ini, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menegaskan bahwa Indonesia telah menerapkan sistem perdagangan mata uang lokal (LCT).

Dia dikutip mengatakan: Indonesia telah memulai diversifikasi penggunaan mata uang dalam bentuk LCT. Arahnya sama dengan BRICS.

Ia menjelaskan, sistem LCT Indonesia jauh lebih konkrit dibandingkan pendekatan de-dolarisasi BRICS, mengingat Indonesia sudah menerapkan metode diversifikasi mata uang dengan beberapa negara, antara lain Thailand, Malaysia, China, dan Jepang. Selain itu, pemerintah Indonesia berencana untuk menandatangani kesepakatan dengan Korea Selatan mengenai transaksi mata uang lokal pada awal Mei, katanya.



“Indonesia kan sudah mulai menggagas diversifikasi penggunaan mata uang, yaitu dalam bentuk LCT itu adalah yang kita sebut diversifikasi,” jelas Perry dalam konferensi pers, Selasa (18/4/2023).

“Nah ini kata dasarnya dedolarisasi, artinya menggunakan mata uang selain dolar kan,” ujarnya lagi. Bahkan negara-negara anggota ASEAN lanjut dia sudah menyepakati untuk melakukan kerjasama pembayaran lintas batas atau cross border payment.

Saat AS terus mempersenjatai dolar, negara-negara mencari alternatif, mulai dari menciptakan mata uang bersama yang baru hingga menggunakan mata uang lokal. Menteri Keuangan AS Janet Yellen baru-baru ini mengakui bahwa sanksi ekonomi yang digunakan terhadap negara-negara oleh AS membahayakan dominasi dolar.

Teman-teman, dukung saya dengan subcribe di Channel Youtube ini... itu akan sangat membantu channel Youtube ini untuk terus berkembang. Terima kasih!

Ron Paul, mantan kandidat presiden AS dan mantan anggota Kongres AS, telah menyatakan bahwa peristiwa geopolitik baru-baru ini telah menyebabkan negara-negara mulai kehilangan dolar AS. Paul menyatakan bahwa penurunan nilai mata uang, manipulasi harga, dan sanksi terhadap negara lain membuat negara lain takut memegang dolar.

Ron Paul Percaya De-Dolarisasi Terjadi dengan Cepat. Dalam episode terbaru “The Ron Paul Liberty Report,” siaran video daringnya, Ron Paul mengklarifikasi pengurangan global dalam persentase cadangan yang disimpan dalam dolar AS disebabkan oleh beberapa keadaan, termasuk “perang tanpa akhir Amerika, sanksi, wokisme, nihilisme, dan pelanggaran inkonstitusional.”

Tentang konsekuensi dari ini, Paul menyatakan: Itu sudah dimulai. Semakin banyak kita mendapati negara yang bertransaksi internasional dalam mata uang mereka sendiri.

Lebih lanjut, Paul menyatakan bahwa pemerintah AS memiliki andil dalam “mencurangi” harga emas agar dolar terlihat lebih kuat, “tidak menghargai” emas.

Tentang kemungkinan penggantian dolar AS di pasar internasional, Paul menyatakan bahwa meskipun dia tidak yakin, Rusia dan China mungkin memiliki semacam pengaruh dalam menanggapi kekosongan yang dapat ditinggalkan oleh dolar. Dia juga memasukkan BRICS, blok yang diintegrasikan oleh Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan, sebagai bagian dari jawaban ini.

Blok BRICS telah mempelajari penerbitan mata uang setidaknya sejak tahun lalu, ketika Presiden Rusia Vladimir Putin membuat pengumuman pada KTT BRICS ke-14 yang diadakan di China.

Baru-baru ini, Wakil Ketua Duma Negara Rusia Alexander Babakov menambahkan bahwa mata uang semacam itu mungkin berpotensi didukung oleh emas atau komoditas lainnya. Namun, definisi struktur mata uang kemungkinan akan diumumkan pada KTT BRICS berikutnya yang akan diadakan di Afrika Selatan.

Apakah Indonesia Join BRICS?

Menyusul keputusan negara-negara BRICS untuk mempertimbangkan anggota baru, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengklaim bahwa “lebih dari selusin” negara telah menyatakan minat untuk bergabung dengan kelompok ekonomi yang terdiri dari Brasil, China, India, Rusia, dan Afrika Selatan.

Meskipun menteri luar negeri tidak menyebutkan nama negara yang tertarik, dapat dicatat bahwa Aljazair, Argentina, dan Iran telah mengajukan permohonan untuk bergabung dengan BRICS. Mereka bukan satu-satunya calon anggota BRICS baru karena Afghanistan, Mesir, Indonesia, Arab Saudi dan Turki juga tertarik untuk menjadi anggota.

Dalam artikel bloomberg kemarin (25 April 2023), disebutkan bahwa ada sekitar sembilan belas negara yang telah menyatakan minat untuk bergabung dengan kelompok negara-negara BRICS saat bersiap untuk mengadakan pertemuan puncak tahunan di Afrika Selatan.

Blok pasar berkembang Brasil, Rusia, India, Cina, dan Afrika Selatan akan bertemu di Cape Town pada 2-3 Juni untuk membahas perluasannya, kata Anil Sooklal, duta besar Afrika Selatan untuk grup tersebut, dalam sebuah wawancara di kota itu pada hari Senin.

“Yang akan dibahas adalah perluasan BRICS dan modalitas bagaimana ini akan terjadi,” katanya. “Tiga belas negara telah secara resmi meminta untuk bergabung dan enam lainnya telah meminta secara informal. Kami menerima lamaran untuk bergabung setiap hari.” 

China memulai pembicaraan tentang ekspansi ketika menjadi ketua BRICS tahun lalu, ketika ekonomi terbesar kedua di dunia itu mencoba membangun kekuatan diplomatik untuk melawan dominasi negara-negara maju di Perserikatan Bangsa-Bangsa. 

Pembesaran yang diusulkan memicu kekhawatiran di antara anggota lain bahwa pengaruh mereka akan terdilusi, terutama jika sekutu dekat Beijing diakui. Produk domestik bruto China lebih dari dua kali ukuran gabungan keempat anggota BRICS lainnya.

Para menteri luar negeri dari lima negara anggota telah mengonfirmasi bahwa mereka akan menghadiri diskusi pada bulan Juni, kata Sooklal. Selain keanggotaannya, mereka juga akan membahas “hot spot” termasuk Sudan, di mana gencatan senjata tampaknya akan diberlakukan pada Selasa setelah 10 hari konflik.

Sejak pembentukannya sebagai BRIC pada tahun 2006, grup tersebut hanya menambahkan satu anggota baru — Afrika Selatan pada tahun 2010. Arab Saudi dan Iran termasuk di antara negara-negara yang secara resmi meminta untuk bergabung, kata Sooklal pada bulan Februari. 

Negara-negara lain yang telah menyatakan minat untuk bergabung termasuk Argentina, Uni Emirat Arab, Aljazair, Mesir, Bahrain dan Indonesia, bersama dengan dua negara dari Afrika Timur dan satu dari Afrika Barat – yang tidak ia sebutkan.

0 Shares