Di Moskow, Xi dan Putin mengubur Pax Americana (Penulis: Pepe escobar)

0 Shares
Reading Time: 4 minutes

Apa yang baru saja terjadi di Moskow tidak lain adalah Yalta baru, yang kebetulan berada di Krimea. Namun tidak seperti pertemuan penting Presiden AS Franklin Roosevelt, Pemimpin Soviet Joseph Stalin, dan Perdana Menteri Inggris Winston Churchill di Krimea yang dikelola Uni Soviet pada 1945, ini adalah pertama kalinya dalam lima abad tidak ada pemimpin politik dari barat yang mengatur dunia. Jadwal acara.

Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin yang sekarang menjalankan pertunjukan multilateral dan multipolar. Orang-orang Barat yang luar biasa dapat menggunakan rutinitas cengeng mereka sebanyak yang mereka inginkan: tidak ada yang akan mengubah optik spektakuler, dan substansi yang mendasari tatanan dunia berkembang ini, terutama untuk Global Selatan.

Apa yang ingin dilakukan oleh Xi dan Putin dijelaskan secara rinci sebelum pertemuan puncak mereka, dalam dua Op-Ed yang ditulis oleh kedua presiden itu sendiri. Seperti balet Rusia yang sangat tersinkronisasi, visi Putin dimuat  di  People ‘s Daily di China, dengan fokus pada “kemitraan yang terikat di masa depan,” sementara Xi dipublikasikan  di Russian Gazette dan situs web RIA Novosti , dengan fokus pada bab baru dalam kerjasama dan pembangunan bersama.



Tepat sejak awal KTT, pidato Xi dan Putin membuat kerumunan NATO menjadi histeris kemarahan dan kecemburuan: Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova dengan sempurna menangkap suasana ketika dia mengatakan bahwa Barat “berbusa di mulut. .”

Halaman depan Russian Gazette pada hari Senin sangat ikonik: Putin mengunjungi Mariupol yang bebas Nazi, mengobrol dengan penduduk, berdampingan dengan Op-Ed Xi. Singkatnya, tanggapan singkat Moskow terhadap aksi MQ-9 Reaper Washington dan kejahatan pengadilan kanguru Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) . “Busa di mulut” sebanyak yang Anda suka; NATO sedang dalam proses dipermalukan secara menyeluruh di Ukraina.

Selama pertemuan “informal” pertama mereka, Xi dan Putin berbicara tidak kurang dari empat setengah jam. Pada akhirnya, Putin secara pribadi mengantar Xi ke limusinnya. Pembicaraan ini benar-benar terjadi: memetakan kelurusan multipolaritas – yang dimulai dengan solusi untuk Ukraina.

Teman-teman, dukung saya dengan subcribe di Channel Youtube ini... itu akan sangat membantu channel Youtube ini untuk terus berkembang. Terima kasih!

Bisa ditebak, hanya ada sedikit kebocoran dari para sherpa, tetapi ada kebocoran yang cukup signifikan pada “pertukaran mendalam” mereka di Ukraina. Putin dengan sopan menekankan bahwa dia menghormati posisi China – yang diungkapkan dalam 12 poin rencana resolusi konflik Beijing, yang telah ditolak sepenuhnya oleh Washington. Tetapi posisi Rusia tetap kokoh: demiliterisasi, netralitas Ukraina, dan mengabadikan fakta baru di lapangan.

Secara paralel, Kementerian Luar Negeri Rusia sepenuhnya mengesampingkan peran AS, Inggris, Prancis, dan Jerman dalam negosiasi Ukraina di masa depan: mereka tidak dianggap sebagai mediator netral.

Selimut kain perca multipolar

Hari berikutnya adalah tentang bisnis: segala sesuatu mulai dari energi dan kerja sama “militer-teknis” hingga peningkatan kemanjuran perdagangan dan koridor ekonomi yang berjalan melalui Eurasia.

Rusia sudah menempati urutan pertama sebagai pemasok gas alam ke China – melampaui Turkmenistan dan Qatar – sebagian besar melalui pipa Power of Siberia sepanjang 3.000 km yang membentang dari Siberia ke provinsi Heilongjiang di timur laut China, yang diluncurkan pada Desember 2019. Negosiasi tentang Power of Siberia II jalur pipa melalui Mongolia berkembang pesat.

Kerja sama Sino-Rusia dalam teknologi tinggi akan menembus atap: 79 proyek dengan nilai lebih dari $165 miliar. Mulai dari gas alam cair (LNG) hingga konstruksi pesawat terbang, konstruksi peralatan mesin, penelitian ruang angkasa, agroindustri, dan peningkatan koridor ekonomi.

Presiden China secara eksplisit mengatakan dia ingin menghubungkan proyek Jalan Sutra Baru dengan Uni Ekonomi Eurasia (EAEU). Interpolasi BRI-EAEU ini adalah evolusi alami. China telah menandatangani kesepakatan kerja sama ekonomi dengan EAEU. Ide ahli strategi ekonomi makro Rusia, Sergey Glazyev, akhirnya membuahkan hasil.

Dan yang tak kalah pentingnya, akan ada dorongan baru menuju penyelesaian bersama dalam mata uang nasional – dan antara Asia dan Afrika, dan Amerika Latin. Untuk semua tujuan praktis, Putin mendukung peran yuan Tiongkok sebagai mata uang perdagangan baru pilihan sementara diskusi kompleks tentang mata uang cadangan baru yang didukung oleh emas dan/atau komoditas berlanjut.

Serangan ekonomi/bisnis bersama ini terkait dengan serangan diplomatik Rusia-Tiongkok bersama untuk merebut kembali sebagian besar wilayah Asia Barat dan Afrika.

Diplomasi Tiongkok bekerja seperti  matryoshka  (boneka susun Rusia) dalam hal penyampaian pesan yang halus. Jauh dari kebetulan bahwa perjalanan Xi ke Moskow persis bertepatan dengan peringatan 20 tahun ‘Shock and Awe’ Amerika dan invasi ilegal, pendudukan, dan penghancuran Irak.

Secara paralel, lebih dari 40 delegasi dari Afrika tiba di Moskow sehari sebelum Xi untuk mengambil bagian dalam konferensi parlemen “Rusia-Afrika di Dunia Multipolar” – menjelang KTT Rusia-Afrika kedua Juli mendatang.

Daerah di sekitar Duma tampak seperti masa Gerakan Non-Blok (GNB) lama ketika sebagian besar Afrika mempertahankan hubungan anti-imperialis yang sangat dekat dengan Uni Soviet.

Putin memilih saat yang tepat ini untuk menghapus lebih dari $20 miliar utang Afrika.

Di Asia Barat, Rusia-Cina bertindak sangat selaras. Asia Barat. Pemulihan hubungan Saudi-Iran sebenarnya dimulai oleh Rusia di Baghdad dan Oman: negosiasi inilah yang mengarah pada penandatanganan kesepakatan di Beijing. Moskow juga mengoordinasikan diskusi pemulihan hubungan Suriah-Turkiye. Diplomasi Rusia dengan Iran – sekarang dalam status kemitraan strategis – disimpan di jalur terpisah.

Sumber-sumber diplomatik mengonfirmasi bahwa intelijen China, melalui penyelidikannya sendiri, sekarang yakin sepenuhnya akan popularitas besar Putin di seluruh Rusia, dan bahkan di dalam elit politik negara itu. Itu berarti konspirasi dari variasi perubahan rezim tidak mungkin dilakukan. Ini sangat mendasar bagi keputusan Xi dan Zhongnanhai (markas pusat China untuk pejabat partai dan negara) untuk “bertaruh” pada Putin sebagai mitra tepercaya di tahun-tahun mendatang, mengingat dia mungkin mencalonkan diri dan memenangkan pemilihan presiden berikutnya. China selalu tentang kontinuitas.

Jadi KTT Xi-Putin secara definitif menyegel China-Rusia sebagai mitra strategis komprehensif untuk jangka panjang, berkomitmen untuk mengembangkan persaingan geopolitik dan geoekonomi yang serius dengan hegemoni barat yang menurun.

Ini adalah dunia baru yang lahir di Moskow minggu ini. Putin sebelumnya mendefinisikannya sebagai kebijakan anti-kolonial baru. Sekarang ditata sebagai selimut kain perca multipolar. Tidak ada kata mundur untuk penghancuran sisa-sisa Pax Americana.

‘Perubahan yang belum pernah terjadi dalam 100 tahun’

Dalam Before European Hegemony: The World System AD 1250-1350 , Janet Abu-Lughod membangun narasi yang dibangun dengan hati-hati yang menunjukkan tatanan multipolar yang berlaku ketika Barat “tertinggal di belakang ‘Timur’”. Belakangan, Barat hanya “menarik ke depan karena ‘ Orient’ untuk sementara berantakan.”

Kita mungkin menyaksikan pergeseran sejarah yang serupa dalam pembuatannya, dilanggar oleh kebangkitan kembali Konfusianisme (penghormatan terhadap otoritas, penekanan pada harmoni sosial), keseimbangan yang melekat pada Tao, dan kekuatan spiritual Ortodoksi Timur. Ini memang pertarungan peradaban.

Moskow, akhirnya menyambut hari-hari cerah pertama musim semi, memberikan minggu ini ilustrasi yang lebih besar dari kehidupan tentang “minggu-minggu di mana dekade terjadi” dibandingkan dengan “dekade di mana tidak ada yang terjadi”.

Kedua presiden mengucapkan selamat tinggal dengan cara yang pedih.

Xi: “Sekarang, ada perubahan yang belum pernah terjadi selama 100 tahun. Saat kita bersama, kita mendorong perubahan ini.”

Putin: “Saya setuju.”

Xi: “Hati-hati, teman baik.”

Putin: “Selamat jalan.”

Ini untuk fajar hari baru, dari negeri Matahari Terbit hingga stepa Eurasia.

0 Shares