Uji DNA Terbaru: Orang Chamorro kuno berasal dari Sulawesi

0 Shares
Reading Time: 4 minutes

Pada tanggal 27 Mei 2022, bertempat di auditorium Pusat Pengunjung American Memorial Park, Rosalind L. Hunter-Anderson, Ph.D. dan Joanne E. Eakin, M.A., mempresentasikan temuan terbaru hasil tes DNA terkait orang Chamorro kuno sebagai manusia paling awal di kepulauan Mariana yang terletak di tengah samudera pasifik.

Menurut mereka,  pengujian DNA lanjutan yang dilakukan pada sisa-sisa orang-orang Chamorro kuno mengkonfirmasi kesinambungan biologis dan budaya dari garis keturunan masyarakat lokal di kepulauan Mariana selama antara 3.500 hingga 2.500 tahun. Dan bahwa orang Chamorro kuno yang mereka identifikasi sebagai para penjelajah laut itu, sangat mungkin berasal dari Indonesia.

Hunter-Anderson dan Eakin juga mengatakan bahwa teknologi telah maju secara signifikan dan memberikan temuan yang menantang kepercayaan sebelumnya bahwa orang Chamorro kuno berasal dari Filipina.



Mereka mengatakan analisis menunjukkan bahwa garis keturunan periode Unai dan Latte berasal dari Zaman Holosen di Indonesia bagian timur, kemungkinan besar Sulawesi.

Hunter-Anderson mengatakan DNA kuno dari periode Unai dan Latte tidak menunjukkan hubungan prasejarah langsung dengan Filipina.

Studi sebelumnya menemukan bukti linguistik dan kesamaan tembikar yang menunjukkan pemukiman langsung orang-orang kuno dari Filipina.

Teman-teman, dukung saya dengan subcribe di Channel Youtube ini... itu akan sangat membantu channel Youtube ini untuk terus berkembang. Terima kasih!

Tetapi Hunter-Anderson mengatakan temuan yang mereka presentasikan “berlawanan dengan model identifikasi asal usul orang Chamorro kuno yang didasari tinjauan linguistik historis dan kesamaan tembikar yang menegaskan bahwa penduduk asli Mariana berasal dari nenek moyang mereka dari petani di Filipina utara.”



Demikianlah, pencarian Hunter-Anderson terkait asal usul orang Chamorro menggunakan DNA kuno mengungkapkan informasi yang menantang skenario penelitian sebelumnya yang tinjauannya lebih berdasarkan pada kesamaan bahasa dan perbandingan desain tembikar. Mereka mengatakan, data DNA kuno membawa kita lebih dalam melihat ke masa lalu manusia sambil secara langsung menghubungkan orang-orang sekarang dengan masa lalu itu.

Kontinuitas genetik

Hunter-Anderson dan Eakin juga mengatakan bahwa meskipun ada perbedaan penampilan dan kebiasaan, orang Unai dan Latte di Pantai Naton, bersama dengan orang Latte di Haputo di Guam dan Anaguan di Garapan, Saipan, memiliki garis keturunan yang sama, “sebuah bukti kontinuitas genetik yang luar biasa selama lebih dari 2.500 tahun dan hingga saat ini.”

Hunter-Anderson dan Eakin mengatakan bahwa orang Unai dan Latte adalah nenek moyang langsung dari Chamorros modern.

Nenek moyang orang Chamorro modern ada di sini sejak awal pemukiman permanen, kata Hunter-Anderson dan Eakin.



0 Shares