Mungkinkah Furqan (Pembeda) Sama dengan Veda (Beda)?

Ketika dalam artikel “Fakta yang Menguatkan Dugaan Dewa Brahma Sebagai Personifikasi Nabi Ibrahim” saya menyebut arti ‘Furqan’ (“pembeda”) ada keterkaitan dgn veda (yg dpt kita baca: beda), banyak pembaca tidak setuju.

Memang, selama ini orang-orang umumnya mengikuti pendapat Monier-Williams bahwa akar kata veda adalah vetti  yang artinya: tahu. [Monier Williams, 1899, in A Sanskrit–English Dictionary, (…), new edition, Oxford: At the Clarendon Press]

Penjelasan Monier Williams mengenai akar kata ‘veda’. dicapture dari halaman wikipedia yang membahas tentang etimologi veda. (dokpri)

Tapi tahukah kamu, kata ‘beda’ dalam bahasa indonesia berasal dari mana?

Kata ‘beda’ dalam bahasa Indonesia sangat mungkin terkait dengan satu kata dalam bahasa kannada (bahasa dravida) yaitu: Beda.

Kata ‘Beda’ dalam bahasa Kannada ini digunakan untuk “mengekspresikan ketidaksetujuan seseorang,” atau “pembatasan terhadap sesuatu.”

Jelas bahwa ekspresi yg dinyatakan kata ‘Beda’ dalam bahasa Kannada ini senada dengan fungsi kata ‘beda’ yang kita gunakan dalam bahasa Indonesia, bukan?


Saya melihat bahwa titik awal terbaik ketika kita ingin menelusuri asal usul kata ‘veda’ adalah pada bunyi pernyataan Manusmriti: Srutistu vedo vijneya yang artinya “Ketahuilah bahwa Veda adalah Sruti”. (Status Manusmriti atau Hukum Manu sebagai teks hukum kuno pertama di antara banyak Dharmasastra dari Hindu, menjadikannya sebagai sumber otentik yang sangat penting untuk dipertimbangkan). 

Karena ‘Sruti’ dalam bahasa Sanskerta bermakna: “apa yang didengar”, yang dapat dideskripsikan sebagai suatu wahyu yang didapatkan melalui anubhava atau “pengalaman langsung,” (James Lochtefeld, 2002, “Shruti”, The Illustrated Encyclopedia of Hinduism, Vol. 2: N–Z) maka, Dalam tradisi Hindu, Veda dianggap sebagai apauruseya (“bukan dari manusia” atau “bukan diciptakan oleh manusia”). Meskipun dalam perjalanannya, banyak juga sarjana menyangkal bahwa Sruti berasal dari Ilahi. Tapi saya tidak akan membahas polemik ini karena akan membuat pembahasan artikel ini menjadi melebar.

Jadi, dapat kita pahami secara eksplisit bahwa bunyi kalimat “Ketahuilah bahwa Veda adalah Sruti” adalah yaitu ingin menyatakan bahwa ayat-ayat yang ada dalam veda adalah suatu wahyu dari Ilahi.

Kualitas sebagai wahyu Ilahi inilah yang dijelaskan oleh Vaman Shivaram Apte (1858-1892) sebagai yang “MEMBEDAKAN” (distinguishing)  antara Sruti dengan smrti serta teks keagamaan Hindu lainnya. [Apte, Vaman Shivaram, 1965, The Practical Sanskrit-English Dictionary]

keistimewaan sruti yang “membedakannya” dengan Smriti menurut Vaman Shivaram Apte. Dicapture dari buku The Practical Sanskrit-English Dictionary, Vaman Shivaram Apte (1965). (Dokpri)

Demikianlah, penjelasan  Vaman Shivaram Apte ini memberi kita gambaran jejak adanya kesamaan antara makna Furqan yang berarti “pembeda” dengan kata veda (yang dapat kita baca: beda). 

Sejarah Aliran Spiritual Gnostik (Yahudi/ Kristen) dan Tasawwuf (Islam)

Gnosis adalah kata dalam bahasa Yunani yang berarti “pengetahuan” atau “kesadaran.” Salah satu bentuk derivasinya adalah kata sifat ‘gnostikos‘ yang menurunkan kata ‘Cognitive’ (kognitif).

Kata sifat ‘gnostikos‘ ini cukup umum dalam bahasa Yunani Klasik dan, tampaknya tidak menunjukkan makna mistik, esoteris, tetapi sebaliknya menyatakan makna kecerdasan dan atau kemampuan yang lebih tinggi.

Hal ini misalnya dapat disimak dalam Plato The Statesman 258e:

Orang Asing: Dengan cara ini, kemudian, terbagi semua ilmu pengetahuan menjadi dua seni, sebutan pertama praktis ( praktikos ), dan yang lainnya murni intelektual ( gnostikos ). 

Socrates Muda: Mari kita asumsikan semua sains adalah satu dan ini adalah dua bentuknya.

Lebih jauh kita dapat pula melihat bahwa sepertinya ‘gnosis’ yang menyandang makna ilmiah, ada keterkaitan erat dengan ‘gana‘ dalam bahasa Sanskerta, seperti: gaNanA गणना – perhitungan; gaNanAtha गणनाथ – menghitung; gaNanIya गणनीय – dapat dihitung. Bahkan dalam bahasa Tae’ (bahasa daerah di Sulawesi Selatan) terdapat kata Ganna’ yang menunjukkan makna: “hitungan yang telah pas/ sesuai/ tercukupi/ lengkap/ sempurna,” yang dalam bahasa Indonesia kita temukan sinonimnya pada kata “genap”.

Dalam perjalanan waktu, kata Gnosis kemudian kita temukan penggunaannya dalam bentuk terminologi ‘Gnostisisme‘ yaitu istilah yang umum digunakan dalam studi agama  dan filsafat Helenistik untuk menyatakan pengetahuan spiritual atau wawasan tentang sifat asli manusia yang bersifat ilahiah – yang mengarahkan tujuannya pada upaya pembebasan percikan ilahi dalam diri manusia dari keberadaan batasan duniawi.

Makna pada terminologi Gnostisisme tersebut muncul dari pemahaman interpretasi bahwa, makna “pengetahuan” pada kata Gnosis mengacu pada pengetahuan berdasarkan pengalaman atau persepsi pribadi, oleh karenanya dalam konteks agama, gnosis dilihat sebagai pengalaman mistis atau pengetahuan esoteris berdasarkan adanya partisipasi atau hubungan dengan Tuhan secara langsung. 

Jadi, nampak bahwa makna harfiah Gnosis, “pengetahuan,” mendapat dorongan menjadi lebih ke arah makna “pengetahuan batiniah.”

Dalam perkembangan selanjutnya, Gnostik (penganut Gnostisisme) dianggap sebagai: mereka yang berorientasi pada pengetahuan dan pemahaman – atau persepsi dan pembelajaran – sebagai modalitas tertentu untuk “hidup.” Ini tentu saja dapat kita lihat senada dengan pemahaman kegiatan “bertarekat untuk mengenal hakikat” dalam tradisi tasawwuf.

Sedekah: Cara Mudah Mancing Rezeki, Benarkah?

Saya melihat banyak orang meyakini bahwa sedekah itu adalah cara memancing rezeki. Logika ini nampaknya berkembang dari pemahaman bahwa jika kamu menyedekahkan rezekimu maka nantinya Allah akan melimpahkan rezeki yang berlipatganda untukmu.

Ada juga yang menyitir secara keliru bunyi ayat dalam surat At-Talaq…

Hendaklah orang yang mempunyai keluasan memberi nafkah menurut kemampuannya, dan orang yang terbatas rezekinya, hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak membebani kepada seseorang melainkan (sesuai) dengan apa yang diberikan Allah kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan setelah kesempitan. (At-Talaq ayat 7)

Dalam suatu artikel misalnya, saya menemukan bunyi ayat ini dikutip sebagian lalu diberi sedikit perubahan narasi, menjadi: “…Dan barangsiapa yang sedang disempitkan rezekinya, maka hendaknya ia menafkahkan sebagian rezeki yang Allah berikan padanya”

Padahal makna yang dikandung dari ayat tersebut sesungguhnya adalah bahwa baik orang-orang yang memiliki keluasan rezeki maupun orang-orang yang terbatas rezekinya, bersedekah adalah ujian ketaqwaan mereka.

Ujian tersebut nyata bunyinya di kalimat selanjutnya: Allah tidak membebani kepada seseorang melainkan dengan apa yang diberikan Allah kepadanya. Maksud kalimat ini adalah: Dalam setiap apa yang diberikan Allah kepada dirimu terdapat ujian.

Lalu, mesti bagaimana memaknai sedekah ini? Berikut ini penjelasan saya…

Saya ingin memulai penjelasannya dengan mengatakan bahwa: Sedekah adalah caramu “membersihkan rezeki”.

Tapi ungkapan ini jangan lalu dibayangkan bahwa sedekah itu seperti tapisan atau saringan yang memisahkan rezeki baik dan rezeki buruk. Tidak seperti itu.

Saya menempatkan frase “membersihkan rezeki” dalam tanda kutip karena kedua kata dalam frase itu memang butuh penjelasan lebih dalam.

Maksud dari ungkapan “membersihkan” yang saya maksudkan adalah bahwa dengan bersedekah (Ingat: secara benar-benar ikhlas untuk ingin menolong sesama makhluk-Nya) kamu dapat kembali ke koridor atau jalur atau jalan yang diridhai Allah.

Di sisi lain, makna “rezeki” penting pula untuk dimaknai bukan semata-mata tentang harta, tahta, jabatan, keluarga yang baik, kesehatan, dll.

Demikianlah, engkau dapat menganalogikan sedekah sebagai “Titik mutar atau Titik balikmu” untuk kembali ke jalan yang diridhai Allah, dimana engkau bisa mendapat limpahan Rezeki yang baik (bersih) sehingga merasakan kebaikan hidup di dunia dan di akhirat kelak. Inilah maksud kalimat “Sedekah adalah cara membersihkan rezeki”.

Memohon Rezeki Umur Panjang, Tepatkah?

Ada pula sebagian orang yang berharap agar diberi rezeki berupa umur panjang. Bahkan, ada ustad yang menyarankan agar umat berdoa “Ya Allah berikanlah umur panjang kepada ulama-ulama kami” – bunyi doa ini, jelas menyalahi ketentuan yang telah Allah sampaikan dalam surat Al-A’raf dan surat Fatir.

Kajian Surat Al Ahzab Ayat 33 yang Mengisyaratkan Kaitan Antara Al Mahdi (Imam Tersembunyi) dan Satria Piningit (Satria Tersembunyi)

Telah sejak lama bunyi ayat 32, 33, dan 34 dari surat Al Ahzab menjadi bahan perdebatan para ahli, baik itu dikalangan ulama Islam hingga ilmuwan barat yang mengkhususkan penelitiannya pada dunia Islam.

Perdebatan tersebut terutama tertuju pada adanya perubahan (penggunaan) bentuk jamak feminin (kunna) yang digunakan pada ayat 32 dalam kalimat yang bunyinya menyapa para istri nabi – ke bentuk jamak maskulin (kum) di ayat 33 dalam kalimat di mana Allah menyapa ahlul bait – lalu, kembali menggunakan bentuk jamak feminin pada ayat 34.

Didasari atas keganjilan inilah maka pembahasan tentang ahlul bait di kalangan ulamat menjadi begitu beragam. Ini oleh karena Al Quran sebagai rujukan utama – hanya dua kali menyebut frase ahlul bait, yaitu pada surat Al Hud ayat 73 (11:73) dan surat Al Ahzab ayat 33 (33:33).

Dan di surat Al Ahzab ayat 33 lah di mana Allah secara eksplisit menyatakan keinginannya untuk memurnikan (menghilangkan dosa) ahlul bait. Jika diperhatikan, nomor surat Al Ahzab (33) dan nomor ayat 33 memang mencolok karena angka yang kembar. Keunikan ini tentu saja ada maknanya. Ini terkait erat dengan Al Mahdi. Namun agar pembahasan tidak melebar, ada baiknya hal itu saya ulas di lain kesempatan saja.

Jadi, pada ayat 32 pada kalimat “Wahai istri-istri Nabi! Kamu tidak…” (يٰنِسَاۤءَ النَّبِيِّ لَسْتُنَّ yā nisā`an-nabiyyi lastunna…) digunakan ‘kunna‘ bentuk jamak feminin.

Di awal ayat 33 pada kata ‘rumahmu’ (بُيُوْتِكُنَّ buyụtikunna) masih menggunakan bentuk jamak feminin ‘kunna‘. Namun, di bagian akhir ayat tiba-tiba bentuk jamak yang digunakan berubah menjadi ‘kum‘ (bentuk jamak maskulin), yaitu pada frase ‘memurnikanmu’ (يُطَهِّرَكُمْ yuṭahhirakum).

Lalu kembali menggunakan bentuk ‘kunna‘ lagi di ayat 34 pada frase  ‘rumahmu’ ( بُيُوْتِكُنَّ buyụtikunna).

Menarik pula untuk mencermati secara lebih mendalam tinjauan kebahasaan untuk frase ‘yuṭahhirakum‘ yang disajikan di halaman situs corpus.quran.com berikut ini…

dicapture dari halaman situs corpus.quran.com

Kata ‘yutahhira‘ dijelaskan sebagai bentuk kata kerja tidak sempurna untuk orang ketiga tunggal (maskulin). Di sisi lain, kata ‘yutahhira‘ juga dijelaskan sebagai subjunctive mood yaitu bentuk pengandaian (untuk menggambarkan) situasi.

Jika kita mencermati bahwa kata ‘yutahhira‘ adalah bentuk kata kerja “tidak sempurna” maka, secara filosofis, “ketidaksempurnaan” yang disandang kata itu dapat kita lihat sebagai “pengandaian situasi” ketidaksempurnaan Al Mahdi sebelum diislah (diperbaiki) oleh Allah.

Dari riwayat yang berkembang dalam tradisi Islam kita ketahui bahwa Al Mahdi hanya akan resmi ditampilkan Allah ke khalayak umum setelah terlebih dahulu diislah atau diperbaiki atau disinkronisasi secara sempurna jasmani dan rohaninya. Inilah tujuan dari keinginan Allah untuk memurnikannya.

Perbaikan jasmani dan rohani Al Mahdi (Sang Ahlul Bait) inilah yang diisyaratkan dalam bentuk ‘kum‘ kata ganti objek jamak maskulin. Jadi, Jasmani dan rohani beliau itu dalam kebahasaan dinilai sebagai objek jamak maskulin.

***