Misteri di balik “Hajar Aswad, Maqam Ibrahim, dan Hijr Ismail” di Ka’bah

Dalam tulisan “Asal Usul Nama ‘Mihrab’ dan ‘Cella’, Tempat Paling Sakral di Dalam Kuil” saya mengulas asal usul kata mihrab dan Cella yg memiliki profil Linguistik historis yang sangat identik.

Kedua kata tersebut bukan saja sama fungsinya sebagai tempat paling sakral dalam rumah ibadah, tetapi juga secara harfiah maknanya sama, yaitu: merah.

Kata ‘cella’ dapat ditelusuri terdapat dalam bahasa tae’, yang artinya “merah”, sementara kata ‘mihrab‘ jejak morfologi fonetisnya mengarah ke bentuk kata “merah”: (mihra (b) = mira = merah).

Apa maksud dibalik makna “merah” yang disandang kedua kata ini? Jawabannya dapat dilihat menurut dua perspektif, yaitu:  makrokosmos dan kesejarahan.

Dalam perspektif makrokosmos, “merah” merujuk pada warna api sebagai unsur lapisan inti/ terdalam bumi. Lapisan diatasnya, tanah (hitam). Di atas tanah adalah air (putih).  Di atas air dan sebagai lapisan unsur terluar adalah udara (kuning).

Konsep warna dalam konsep makrokosmos, oleh orang di masa kuno, juga diterapkan pada susunan arah mata angin.  ‘Merah’ mewakili arah timur sebagai titik terawal pergerakan matahari = cahaya = ilmu pengetahuan.

Kuning mewakili arah utara sebagai titik zenith (puncak) matahari. Ini sekaligus merepresentasi titik tertinggi pencapai ilmu pengetahuan dan titik tertinggi kedewasaan, yang berarti bermakna kejayaan, keagungan, kekayaan. Karena itu disimbolisasi dengan warna kuning (emas).

Putih mewakili arah barat sebagai titik terbenamnya matahari. Merepresentasi usia senja/ tua. Beberapa orang menganggap warna putih di bagian ini merujuk pada warna rambut yg memutih yang umum terlihat pada orang lanjut usia. Ya bisa seperti itu. Bisa juga, putih sebagai representasi pengetahuan di usia tua yg lebih bersifat spiritualistik dan suci.

Yang terakhir, hitam mewakili arah selatan. sisi malam. Kadang juga dianggap sisi alam kematian. 

Adapun dalam aspek perspektif kesejarahan, makna “merah” lagi-lagi merujuk pada arah timur, sebagai titik terbit fajar, titik terbit paling awal ilmu pengetahuan dalam peradaban umat manusia. Ini bukan pernyataan simbolis semata. Tetapi faktanya memang demikian.  

Sesungguhnya, garis besar kesejarahan umat manusia telah disimbolisasi nabi Ibrahim dan nabi Ismail pada konfigurasi tata letak Ka’bah.

Mereka meletakkan posisi hajar aswad dan garis awal tawaf di sisi timur laut, maqam Ibrahim di sisi utara, dan hijr Ismail di sisi barat ka’bah, tidaklah tanpa ada maksud tertentu. Tentu saja semua itu ada maksud dan tujuannya.

Author: fadlybahari

Penjelajah dan Pengumpul Esensi

One thought on “Misteri di balik “Hajar Aswad, Maqam Ibrahim, dan Hijr Ismail” di Ka’bah”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s