Makna Sakral di Balik Nama-nama Angka

Suatu hal yang selama ini luput dari perhatian – dalam upaya mencari pesan-pesan kuno dari masa lalu adalah pada upaya memahami makna filosofis dari nama-nama angka, dalam hal ini saya percaya bahwa semua nama-nama angka memiliki dasar asal usul.

Selama ini memang telah banyak hasil penelitian para ahli tentang angka tetapi hal itu sebatas penelitian pada bentuk tanda atau lambang angka, sistem angka, dan fungsi angka sebagai bentuk bilangan yang melambangkan suatu kuantitas (misal: panjang, berat, umur, dan lain-lain).

Jika pun ada pembahasan tentang nama-nama angka, pembahasan tersebut lebih pada usaha pengungkapan dari bahasa bangsa atau suku mana nama angka tersebut berasal dan terserap ke bahasa bangsa atau suku mana ia selanjutnya.

Demi menambah referensi kita terkait ilmu pengetahuan tentang angka, pada bagian ini saya akan mencoba memaparkan hasil penelusuran saya tentang fakta adanya makna tersembunyi pada nama-nama angka menurut bahasa tertentu.

Nama-nama angka dalam beberapa bahasa tradisional di Nusantara (Dokpri)

Dalam table di atas dapat kita lihat bahwa penamaan angka pada beberapa bahasa daerah memiliki kesamaan bunyi dengan penamaan angka dalam beberapa bahasa daerah lainnya. Ini dikarenakan adanya proses asimilasi budaya yang terjadi pada masa lalu, bahkan sangat mungkin berasal dari satu sumber yang sama pada mulanya.

Kronologis ide penelusuran makna nama angka yang saya lakukan, dapat dikatakan timbul secara intuitif dalam suatu perenungan menganalisa susunan fonetik dalam nama-nama angka dengan fokus mengamati bagaimana wujud bentuk lainnya ketika mengalami perubahan fonetik yang umum terjadi pada banyak leksikon. 

Saat itu, manakala secara berulang-ulang saya mengeja satu demi satu nama-nama angka dalam bahasa tae’, dalam suatu kesempatan, urutan nama angka “appa (empat) — lima (lima) — annang (enam)” tertangkap nalar saya seperti bunyi sebuah kalimat yang memiliki makna lain selain maknanya sebagai nama angka — semacam bentuk double-entendre, yaitu frase atau kiasan yang bisa memiliki dua makna atau yang dapat dipahami dalam dua cara yang berbeda. (Dictionary Cambridge)

Bentuk double-entendre tersebut tersaji secara homophone. Misalnya kata “one” dalam bahasa inggris untuk 1, terbaca “wan” – homophone dengan bentuk “want” yang artinya “ingin”. Nama angka tujuh dalam bahasa Indonesia pun sebenarnya memiliki Double-entendre yakni kata “tuju” yang berarti “arah” (verb. menuju = mengarah).

Author: fadlybahari

Penjelajah dan Pengumpul Esensi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s