Puisi | Dunia Memang Hanyalah Permainan dan Senda Gurau, tapi Kita Nampaknya Terlampau Banyak Bercanda

Jika saja kalian tahu betapa dunia kini sungguh ringkih berdiri di tepi zaman, aku yakin, kalian tidak akan lagi banyak berharap padanya. Kalian tidak lagi berhasrat mimpi menulis sejarah.

Sangat sulitnya kehidupan yang terjadi di depan sana menjadikan hal remeh temeh semacam itu tidak lagi memiliki tempat dalam keinginan kalian.

Selain itu, Seperti yang dulu pernah kukatakan “masa ini adalah tepi waktu. Tepi zaman. Dan dapat pula kau sebut tepi sejarah.”

Periode di depan sana adalah masa yang tidak akan pernah dikenang. Sehebat apa pun peristiwa yang terjadi di depan sana, tidak akan pernah tercatat sebagai sejarah. 

Pikirlah: Siapa yang mau mencatat siapa pula yang mau mengenang… semua orang sudah mati, waktu juga sudah berhenti… 🙂

Jika saja kalian tahu betapa kita telah memasuki masa-masa genting itu… Aku yakin, kalian tidak akan lagi banyak bercanda.

Kalian bukannya tidak diberi petunjuk. Telah berulang kali petunjuk itu mengetuk pintu hati kalian. Hanya saja setiap kali ia datang, kalian seperti orang yang hanya terbangun sesaat lalu tidur lagi.

Ia sungguh telah memberi banyak peringatan. Di dalam bathin telah berulang kalian diketuk. Sementara di luar sana, dunia terus diguncang peristiwa-peristiwa besar.

Ya, Dunia memang hanyalah permainan dan senda gurau, tapi kita nampaknya terlampau banyak bercanda dan banyak berangan-angan… 

Author: fadlybahari

Penjelajah dan Pengumpul Esensi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s