Sungai Brahmaputra Bukti Jika Kaum Madyan Memang Berasal dari Kawasan Benggala

Peta Sungai Brahmaputra yang melintasi wilayah Benggala (dokpri)

Dalam tulisan sebelumnya (Temuan Jejak Orang Madyan, Aikah, dan Rass yang Disebut dalam Al-Quran), telah saya bahas hipotesa bahwa orang Madyan (kaum Nabi Shu’ayb) berasal dari Madhyanagar di kawasan teluk Benggala (di wilayah Bangladesh hari ini).

Hipotesa tersebut didasari pertimbangan bahwa etimologi kata ‘Madyan’ berasal dari bahasa Sanskerta ‘madya‘ yang artinya ‘tengah’. Begitu pula bentuk kata Midian (sebutan orang Eropa untuk kaum Madyan) berasal dari kata ‘mid‘ yang artinya ‘tengah’ atau ‘pertengahan’.

Sempat pula saya ajukan sanggahan  (pada pendapat yang selama ini berkembang) bahwa nama kaum Madyan bukanlah berasal dari nama anak Nabi Ibrahim (Madyan bin Ibrahim), tetapi berasal dari penamaan kampung halaman mereka sebagai “Negeri Madyan” atau “Negeri Tengah” (Negeri Pertengahan antara timur dan barat), yang merujuk pada konsep pembagian wilayah muka bumi di masa kuno menurut posisi matahari di langit. 

Sementara itu, dalam tulisan lanjutannya (Makna yang Terselubung dari Nama Nabi Syuaib), saya mengungkap fakta bahwa nama “Shu’ayb” yang bermakna “cabang” atau “percabangan” pada dasarnya juga memiliki keterkaitan dengan makna yang dimiliki Negeri Madyan sebagai “negeri tepat di posisi percabangan antara wilayah timur dan barat”.

Dalam tulisan kali ini, yang pada dasarnya merupakan lanjutan kedua tulisan di atas, saya kembali akan memaparkan informasi lain yang dapat menjadi fakta bahwa kaum Madyan memang berasal dari kawasan teluk Benggala.

Fakta tersebut adalah keberadaan sungai Brahmaputra yang mengalir di wilayah tersebut. Melintasi wilayah Assam dan Meghalaya (di sebelah barat India) lalu memasuki wilayah Bangladesh, untuk kemudian bermuara di laut teluk Benggala.

Makna dari nama sungai Brahma-putra ini besar dugaan saya merujuk pada makna: “Putra Nabi Ibrahim” – yaitu Madyan bin Ibrahim. 

Telah banyak kalangan yang berpendapat sama bahwa sebutan “brahma” berasal dari nama “Abraham” atau Ibrahim. Misalnya yang disampaikan Anna Bonus Kingsford, seorang Theosophist Inggris pada tahun 1880-an:

“Abraham , atau Brahma , – …mereka adalah satu, dan kata yang sama, dan menunjukkan satu doktrin yang sama” [Anna Bonus Kingsford: The Perfect Way: Or, The Finding of Christ, 1882; 2011 : 259]

Abdul HAQ Vidyarthi Maulana (1888 – 1977), seorang sarjana agama-agama besar dunia yang menyandang titel “The Vidyarthi” karena pengetahuannya yang luas tentang Veda Hindu, berpendapat bahwa  Brahma dan Abraham adalah dua nama dari satu orang yang sama.

Author: fadlybahari

Penjelajah dan Pengumpul Esensi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s